Jumaat, 28 Oktober 2011

Mencari sakit

Dalam dunia ni gua ada seorang kawan yang bernama Hasbullah. Kawan yang begitu bagus budaknya. Sembahyang cukup, hisap rokok tidak, dadah sintetik jauh sekali. Tapi tengok pada perangai serupa hisap gam pun ada. Nauzubillah. Sesuatu yang harus di puji adalah beliau pulang bekerja di kampung semata mata kerana mahu menjaga orang tua. Mana nak cari anak muda jenis gini sekarang ni. Dah laa nampak serupa Aaron Aziz kalau tengok dari belakang. Tengok dari depan pulak memang saling tak tumpah seperti Haron Din.

Untuk pengetahuan, Hasbullah ini adalah individu yang berkawan dengan gua semenjak berumur 6 tahun. Begitu lama sekali gua berkawan dengan beliau. Namun sekali pun tidak pernah memarahi gua apatah lagi berkelahi. Menunggu gua bersiap sudah menjadi amalan harian beliau tatkala gua di kampung. Mintak tolong memang senang. Jenis tak banyak alasan. Belanja makan pun rajin dan tidak berkira. Namun, sesuatu yang paling menarik tentang Hasbullah ialah beliau pernah jatuh berlipat dengan begitu huduh sekali ketika berlari menuruni Bukit Broga. Habis berdebu punggung. Memang Rambo.

Pada suatu malam gua dikejutkan oleh satu sms dari beliau yang bertulis,

"woi, gua nak mintak tolong boleh dak?"

Gua tarik muka serius sambil taip, "mendanya, kabor laa."

Tak sampai seminit, Hasbullah reply.

"boleh ke dok ni.."

Memang nak kena lempang. Jenis orang suruh kabor tapi tanya kita pulak. Kata gua dalam hati. Gua menaip laju sampai salah salah eja.

"kabor je laa menda, gua try tolong.", balas gua serius.

"ni aok tolong pukul Azhar Sulaiman ni. Yang dia marah beria kat Soffiya tu kenapa? Bukannya saloh Soffiya pun.."

***

Ok, sekarang nak settle macam mana? Gua nak kena pukul mana dulu? Hasbullah ni ke Azhar Sulaiman? Ke molek pukul dua dua sekali harung?

Khamis, 27 Oktober 2011

Suzila # 3

Hari hari persekolahan gua lalui seperti biasa. Ada cikgu masuk kelas, gua belajar. Ada kelas tambahan, gua ponteng. Perihal Suzila yang gila seks kerap juga menyerang otak. Gua buntu sama ada mahu menyambut salam perkenalan Suzila ataupun sebaliknya. Body mantap dan wajah putih berbedak tak rata Suzila kerap kali menjadi objek yang memenuhi ruang minda. Ini ditambah pula dengan perihal seksnya yang tidak normal.

"cemana woi? nok ke tak nok?", tanya Wan Salman tiba tiba. Habis hilang semua imaginasi gua terhadap Suzila. Potong betul.

"nok mendanya?", balas gua acuh tak acuh sambil menconteng meja.

"Suzila tu laa, dia nok jumpa aok, tak nok bior aku pergi..", jelas Wan Salman dengan senyuman yang tidak menawan langsung.

"ah, nanti aku pikir dulu lah."

***

Pung pang pung pang waktu rehat pun tiba. Di semua sekolah di dunia ini, waktu rehat adalah waktu yang paling menarik. Tidak ada individu yang tak gembira dengan kedatangan waktu rehat. Gua dan kutu kutu semua pun pergi kantin dengan beramai ramai dengan gaya samseng. Di sepanjang jalan Wan Salman tidak berenti berenti membuat kelakar bangang beliau.

Setelah selesai urusan makan makan, gua dah kutu semua terus cepat cepat blah dari kantin. Dari kejauhan gua nampak Suzila dan rakan rakan beliau. Suzila di depan sekali dengan jalan mendada. Tengok pada dia punya gaya macam nak pergi kedai koperasi beli kek pisang. Gua berdebor. Pertembungan ini harus dielakkan. Wan Salman menepuk nepuk punggung gua tanda bagi semangat. Suzila makin dekat, dalam tiga empat tapak lagi kompom bertembung.

"haaaaaai!", tegur Suzila sambil tangannya di lambai lambai depan muka gua.

"hai apa hai, aok tu dah laa gila seks!", balas gua padu. Kelihatan Suzila membulatkan mata. Kemudian.

"Babi!", jerit Suzila pula kemudian berlari lari anak sambil membuat muka seperti musang. Wan Salman gelok serupa iblis.

Tamat.

Nota: Nama watak telah diubahsuai ikut sedap penulis.

Selasa, 25 Oktober 2011

Suzila # 2

Bersekolah di kampung sendiri telah menidakkan sama sekali kes kes janggal, berasa selenge, kena buli dan juga terkial kial. Lagi pulak gua masuk masuk saja dah tingkatan 5. Dah senior. Urusan daftar sekolah gua settle sendiri setelah mendapat arahan dari bapak gua. Namun sesuatu yang malang, hari pertama gua dah kena sound pasal pakai tali pinggang lain pada orang. Hari kedua kena tangkap tak pergi perhimpunan pagi. Memang bad luck.

Gua berjaya menyesuaikan diri dalam masa yang singkat. Semuanya berjalan lancar termasuk di dalam aktiviti seludup keropok. Sehinggalah pada suatu hari.

"woi Murad! ada makwe kirim salam kat aok.", kata kutu sebelah gua, Wan Salman. Wan Salman ni belajar memang out. Matematik tambahan memang lebur terus. Dapat markah 0 dah lali. Sampai satu tahap dia kabor dia jadi malu pulak kalau tak dapat 0.

"cilake, cun ke?", balas gua tersengih.

"Cun juga, alaa Suzila nama dia, aok perasan rasanya, budok form 4 body mantap mantap tu..", balas Wan Salman dengan beria.

"ooo, body mantap tu? peh..", balas gua sambil membayang menda bukan bukan.

" Tapi aok baik baik sikit, pasal aku dengor Suzila tu gila seks.", terang Wan Salman dengan serius.

Gua diam sambil memikirkan entah apa nasib gua pada masa depan. Kelihatan Wan Salman sedang bermain satu permainan yang menarik iaitu bermain tarik tali bra budak perempuan. Bangang.

Isnin, 24 Oktober 2011

Suzila

Sembilan tahun dahulu, disebabkan gua buas dan sukar dikawal gua telah dibuang dari sebuah asrama sekolah. Ini telah menyebabkan gua kena berulang alik naik motor pergi ambil peperiksaan Sijil Menengah Agama yang akhirnya gua mendapat keputusan yang agak menarik iaitu pangkat 3. Dia punya sejuk pagi pagi tu jangan cerita, helmet dah la longgar. Setelah habis periksa gua terus tak pergi sekolah kecuali pada hari hari terakhir persekolahan. Dia punya berat hati nak tinggal makwe tak lari jauh dengan berat hati nak derma darah.

Pada tahun depannya gua sambung pelajaran di sekolah kampung gua di dalam aliran sains pula. Banyak subjek yang gua baru jumpa tetapi nasib baik lah gua hanya gagal dalam Matematik Tambahan. Untuk rekod, masa ujian pertama gua hanya mendapat markah 9 dan seterusnya mengundang pujian rakan rakan yang mendapat markah 0. Namun begitu hanya sekali tu saja gua dapat markah 9 manakala yang lain kebanyakannya gua berjaya mendapat markah 0. Kah kah kah!